Kabupaten Kota di Gorontalo Terima Penjagub Ismail Secara Adat

KOTA GORONTALO, MEDGO.ID — Penjabat Gubernur Ismail Pakaya telah diterima secara adat Gorontalo. Ia bersama istri Fima Agustina sudah diterima adat Mopotilolo di lima kabupaten dan satu kota sejak dilantik pada 12 Mei 2023 kemarin.

Gorontalo dalam prespektif adat dikenal dengan lima negeri adat atau u duluwo limo lo pohalaa (dua negeri bersaudara dari lima negeri adat). Lima negeri adat yang dimaksud yakni Pohalaa Suwawa, Pohala Hulandalo (Kota – Kabila – Hunginaa), Pohalaa lo Limutu (Batudaa – Limboto – Paguyaman dan Kwandang – Tilamuta), Pohalaa Bulango dan Pohalaa Atinggola.

Penyambutan adat Mopotilolo untuk Penjagub Ismail berakhir di Kota Gorontalo, Sabtu (27/5/2023). Ia diterima oleh Wali Kota dan Wakil Wali Kota Gorontalo beserta para pemangku adat di Rumah Dinas.

BACA JUGA :  Siap-siap! KPU Pohuwato Akan Turun Mengecek Data Pendukung Bapaslon Perseorangan

Tarian longgo atau perang perang Gorontalo yang diiringi tabuhan genderang menjadi prosesi awal yang dilewati Ismail bersama istri. Prosesi diawali dengan penyerahan persembahan adat dan dilanjutkan dengan memberikan suguhan minuman dan makanan tradisional. Terakhir ditutup dengan pembacaan doa oleh tokoh agama.

 

BACA JUGA :  Pembangunan Pusat Informasi Kawasan Konservasi Teluk Gorontalo Bakal Dibangun Bone Bolango

“Kami jajaran Pemerintah Kota Gorontalo menyatakan siap mendukung pemerintahan di bawah kepemimpinan bapak Ismail Pakaya sebagai pejabat gubernur. Kami siap berkolaborasi dan bersinergi untuk mewujudkan harapan masyarakat khususnya yang ada di Kota Gorontalo,” ujar Marten Taha.

BACA JUGA :  Kendalikan Inflasi, Pemkot Gorontalo Gelar Gerakan Pangan Murah

Mopotilolo menandakan seorang pejabat sudah terterima di daerah tersebut. Bagi warga Gorontalo yang dikenal dengan falsafah adat bersendi sara dan sara bersendi kitabullah, seorang pejabat daerah belum bisa beraktivitas di daerah tersebut jika belum menjalani Mopotilolo. (Adv/IH)