Jelang Idul Adha, Pemda Diminta Waspadai PMK Hewan Kurban

Kota Gorontalo, Medgo.ID – Penjabat Gubernur Gorontalo Ismail Pakaya meminta pemerintah Kabupaten dan kota untuk mewaspadai ancaman penyakit mulut dan kuku (PMK) hewan ternak menjelang Iduladha. Hal tersebut disampaikan Penjagub Ismail saat memimpin rapat High Level Meeting (HLM) Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) di Kantor Perwakilan Bank Indonesia, Selasa (13/6/2023).

“Karena di hari lebaran nanti banyak yang akan memotong hewan kurban, melalui dinas pertanian provinsi dan kabupaten kota, saya minta untuk memantau adanya penyebaran PMK,” kata Ismail.

Menurut Ismail, pengawasan lalu lintas hewan ternak yang masuk ke Gorontalo harus ditingkatkan. Sebab, PMK masih banyak ditemui di beberapa daerah di luar Provinsi Gorontalo.

Kredit Mobil Gorontalo

“Informasi kepada pak wali dan bupati yang hadir atau mewakili, pengiriman sapi antar pulau juga sudah mulai dibuka. Ini juga yang harus kita pantau. Jangan jangan ada ternak sapi (positif PMK) dari luar masuk ke Gorontalo,” tegas Penjagub.

Staf Ahli Bidang Sosial, Politik dan Kebijakan Publik, Kemenaker RI itu mengajak seluruh pihak untuk memberikan edukasi masyarakat untuk dapat menyembelih dan menangani hewan kurban dengan benar, sehat dan halal.

BACA JUGA :  Lepas 77 Jemaah Calon Haji, Bupati Saipul Menitipkan Harapan Untuk Daerah Pohuwato 

Selain menyoroti kesehatan hewan kurban, dalam rapat TPID tersebut Penjagub juga mengharapkan pemda kabupaten/kota melakukan antisipasi adanya kenaikan harga pangan menjelang lebaran. Kenaikan harga bahan pangan menjelang bulan tertentu dan hari raya memang kerap terjadi.

BACA JUGA :  Bulan Mei, Menteri Pertanian Hadiri Panen Raya di Pohuwato

“Untuk itu, mohon kita semua baik provinsi, kabupaten dan kota untuk melakukan pemantauan di distributor dan juga di pasar tradisional terutama komoditas yang menjadi penyumbang inflasi,” paparnya.