OPD Pemprov Gorontalo Akan Turun Serentak dalam Pendataan Tengkes

Kota Gorontalo, MEDGO.ID – Seluruh Organisasi Perangkat Daerah Provinsi Gorontalo akan turun langsung dalam pendataan balita tengkes. Penetapan penanggung jawab wilayah percepatan penurununan tengkes dan kemiskinan ekstrim ini dibahas pada Rapat Koordinasi bertempat di Aula Rujab Gubernur, Senin (9/10/2023).

Ketua Tim Penggerak PKK Fima Agustina menekankan agar pendataan ini ditargetkan selama lima hari kerja terhitung sejak senin hingga pengumpulan data pada hari jumat. Dalam hal ini, OPD provinsi akan bekerja sama dengan kabupaten/kota hingga kecamatan dan melibatkan kader-kader PKK.

“Saya selalu menentukan target waktu pada setiap kegiatan agar terukur, kalau hanya bicara saja tidak ada, sulit untuk kita mencapai target. Jadi hari ini kita rapat, besok turun maksimal, dan hari jumat semua OPD sudah mengumpulkan data,” ungkap Fima.

BACA JUGA :  Siap-siap! KPU Pohuwato Akan Turun Mengecek Data Pendukung Bapaslon Perseorangan

Pendataan akan dilakukan dengan formulir pendampingan oleh OPD kepada balita tengkes Provinsi Gorontalo yang didalamnya memuat pertanyaa seperti intervensi spesifik dan intervensi sensitif. Sebanyak 5.132 anak penderita tengkes yang tersebar di seluruh kabupaten/kota akan didata kembali sekaligus mengintervensi anak dengan gizi kurang yang juga akan dimaksimalkan dengan Pemberian Makanan Tambahan (PMT)

“PKK sudah mengambil 119 ditambah 23 anak yang ditangani dan dibantu Dinas Perikanan, kami juga telah melakukan gelar timbang dan memberikan bantuan,” ungkap Fima.

BACA JUGA :  Apresiasi Gebyar SMS Jilid IV di Paguat Kemarin, Otan Mamu : Sangat Berbeda

Sementara itu, Penjabat Sekretaris Daerah Provinsi Gorontalo Budiyanto Sidiki menyarankan agar saat pembagian formulir setiap OPD juga sudah dibekali data by name by address setiap keluarga sesuai kecamatan yang akan dikunjungi. Hal ini agar mempermudah dan mempercepat pendataan sesuai target yang ditentukan.

“Kalau saat pendataan nanti jumlah ini beririsan dengan jumlah keluarga kemiskinan ekstrim maka kemungkinan besar kita juga akan mengintervensi dengan pendekatan kebutuhan pangan keluarga. Jumlah kemiskinan ekstrem di Gorontalo itu kurang lebih 51 ribu berdasarkan data P3KE,” ungkap Budi.

BACA JUGA :  Gelar Bimtek Pemuktahiran Data Pemilih, Usman Dunda : Pantarlih Akan Datangi 113.943 Pemilih 

Menurut data Dinas Kesehatan Provinsi Gorontalo, hasil E-PPBGM 2023 pada bulan agustus jumlah balita yang berhasil diukur oleh posyandu berjumlah 89.176 atau 94,6 persen. Cakupan ini menduduki posisi tertinggi kedua di Indonesia.

Sebelumnya balita tengkes yang ditemukan di Posyandu berjumlah 5.132, namun data hasil SSGI 2022 menunjukan harusnya berjumlah 22.823. Hal ini disebabkan cakupan posyandu yang belum maksimal. Sehingga kunjungan setiap posyandu harus ditingkatkan dan perbaikan manajemen posyandu yang akan diaktifkan melalui pokjanal provinsi. (Adv/IH)