11 Orang Meninggal, Kapal Penumpang SB Evelyn Calisa 01 TenggelamDiperairan Indragiri Hilir.

Riau, MEDGO.ID  — Jalur transportasi laut dikabupaten Indragiri Hilir, Provinsi Riau, menelan koran jiwa. Kejadian tersebut menimpa kapal penumpang Evelyn Calisa 01.

Kapal bernama SB Evelyn Calisca 01 dilaporkan tenggelam di perairan Indragiri Hilir, Riau pada Kamis (27/4). Laporan sejauh ini menyebutkan sebanyak 11 orang meninggal dan 1 lainnya masih dinyatakan hilang akibat insiden tersebut.

Insiden nahas menimpa para penumpang Kapal SB Evelyn Calisca 01 dengan rute Tembilahan-Tanjung Pinang, di mana kapal yang mereka tumpangi tersebut tenggelam di perairan Desa Air Tawar, Kecamatan Kateman, Kabupaten Indragiri Hilir, Provinsi Riau, pada Kamis (27/4).

Juru bicara Polda Riau, Kombes Pol Nandang Mukmin, mengatakan peristiwa kapal tenggelam itu menyebabkan 11 orang meninggal dunia dan satu lainnya hilang.

BACA JUGA :  Kasus Penganiayaan di Leato Selatan, Enam Orang Diamankan Polisi

Update saat ini sudah kami mendapatkan informasi bahwa data korban yang meninggal dunia ada 11 orang. Kemudian yang masih dalam pencarian ada satu orang. Lalu, yang selamat 62 orang,” katanya, Jumat (28/4) pagi, yang dikutip dari voaindonesia.

Nandang menjelaskan kronologi tenggelamnya kapal yang berangkat dari Pelabuhan Tembilahan, Riau, menuju Tanjung Pinang di Provinsi Kepulauan Riau. Saat itu kapal SB Evelyn Calisca 01 berlayar dari Pelabuhan Tembilahan, sekitar pukul 10.00 WIB pada Kamis (27/4).

SB Evelyn Calisca 01 yang dinakhodai oleh Sahran itu mengangkut 51 orang penumpang yang terdiri dari 45 orang dewasa dan 6 anak-anak serta lima anak buah kapal.

Kemudian, sekitar pukul 13.10 WIB kapal itu bersandar di perairan Sungai Guntung, Kecamatan Kateman. Di situ kapal itu menaikkan penumpang tambahan sebanyak 6 orang dan berganti nakhkoda. Nahas di tengah perjalanan, kapal tersebut menabrak kayu yang sedang terapung.

“Dinakhodai oleh Acong. Kemudian setelah 15 menit melanjutkan perjalanan dari Sungai Guntung sekitar pukul 13.25 WIB di perairan Desa Air Tawar tiba-tiba kapal menabrak kayu yang sedang mengapung. Itu yang mengakibatkan kapal terbalik,” jelas Nandang.

BACA JUGA :  2.824 Calon Mahasiswa Dinyatakan Lulus SNBT 2024 di UNG

Selanjutnya, para korban meninggal dunia akibat kapal tenggelam itu langsung dibawa ke rumah sakit terdekat. Sementara para korban selamat dibawa ke tempat penampungan dan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Raja Musa.

“Jadi kapal ini memang sudah transportasi biasa digunakan untuk mengangkut penumpang. Kebetulan saat ini masyarakat sedang Lebaran, tidak menutup kemungkinan memang ini berkaitan dengan mudik,” ujar Nandang.

BACA JUGA :  Dorong Solidaritas Sosial, PT. AGIT Salurkan Hewan Kurban ke Masyarakat Sekitar Pelabuhan Anggrek Gorontalo Peringati Hari Raya Iduladha

Sementara itu Humas SAR Pekanbaru, Kukuh Widodo, mengatakan hingga Jumat (27/4) pagi jumlah korban kapal terbalik itu tercatat mencapai 74 orang yang terdiri dari 62 orang selamat, dan 11 penumpang meninggal dunia. Satu orang penumpang kini masih dalam pencarian.

Kendati demikian, jumlah korban dari peristiwa kapal terbalik itu kemungkinan dapat bertambah mengingat adanya kemungkinan soal laporan dari masyarakat yang kehilangan sanak keluarganya.

“Bisa jadi jumlah korban atau penumpang itu bertambah. Kami sudah mendirikan posko pengaduan khusus untuk aduan masyarakat yang kehilangan keluarga pada saat terjadi peristiwa kapal terbalik,” ujarnya kepada VOA. [aa/rs/voaindonesia]