Polda Jatim Ciduk Pelaku Pengancaman Pembunuhan Mahfud MD.

URABAYA, MEDGO.ID — Empat orang pelaku ancaman terhadap Menkopohulkam Machfud MD melalui konten group Whatshap dan Video YouTube kini dibekuk petugas Subdit V Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Dirreskrimsus) Polda Jatim.

Dari keempat orang pelaku diketahui berinisial MN (38) warga Dusun Warungdowo Selatan Kabupaten Pasuruan, AH (39) dan MS (37) keduanya adalah warga Dusun Krajan Grati Kabupaten Pasuruan serta SH (40) warga Dusun Rembang Grati Kabupaten Pasuruan Jawa Timur.

Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Dirreskrimsus) Polda Jatim Kombes Pol Gidion Arif Setiawan mengatakan, ke empat pelaku merupakan oknum anggota Ormas Front Pembela Islam (FPI) terbukti menebar ancaman melalui media sosial (Medsos) bersifat personal terhadap Machfud MD.

Mereka mengancam Machfud MD, apabila kamu pulang ke Madura, pokoknya sifatnya personal dan tidak layak lah dijadikan konten YouTube,” jelas Kombes Pol Gidion saat Konferensi Pers di Mapolda Jatim Jalan Ahmad Yani Surabaya, Minggu, (13/12/2020).

Lebih lanjut Gidion menambahkan, para pelaku berasal dari dua laporan polisi yang berbeda mulai dari model A dan model B.

Kasus tersebut berhasil kita ungkap berawal dari penangkapan tersangka MN yang menyebarkan ancaman melalui konten Youtubernya menggunakan akun Amazing Pasuruan, Kemudian petugas melakukan penelusuran, dan berhasil menemukan tiga orang tersangka lainnya yang juga ikut andil dalam menyebarkan ancaman melalui media sosial.

Bila ini tidak dilakukan penegakan hukum secara tegas, maka ruang baru dalam peradaban terhadap media sosial dan dunia maya akan rusak serta dapat mempengaruhi dunia nyata,” tegas Gidion.

Para pelaku terbukti melanggar UU RI Nomor 19 tahun 2016 tentang perubahan atas UU RI Nomor 11 tahun 2008 tentang Informasi Transaksi Elektronik ( ITE).

“Sesuai Pasal 127 ayat (4) jo 45 ayat (4) dan pasal 28 ayat (2) jo pasal 45 ayat (2) dan Pasal 14 ayat (1) UU Nomor 1 tahun 1946 dengan ancaman hukuman 6 tahun penjara,” pungkasnya. (Dre)

Laoran : Andri Yulianto

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here